Tuesday, 24 January 2012

cinta, Uhibbukafillah

Cinta, Uhibbukafillah
                Assalamualaikum sahabat semua. Kali ini, saya ingin sekali bercerita tentang cinta. Dalam diam, setiap daripada kita menyimpan perasaan cinta. Sudah menjadi fitrah manusia untuk mempunyai perasaan cinta. Perasaan cinta ini amatlah penting dalam diri kita. 
                Demi Allah, kalian tidak akan masuk syurga sehingga kalian beriman. Tidak sempurna keimanan kalian sehingga kalian saling mencintai. Adakah kalian mahu aku tunjukkan sesuatu, yang mana  jika kalian melakukannya nescaya kalian akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kalian! (HR. Muslim).

Dalil yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah sabda Rasulullah SAW, “Tidak sempurna keimanan kalian sehingga kalian saling mencintai”. Hadis ini menunjukkan tentang besarnya pahala saling mencintai kerana Allah.
                Sebagai pelajar yang bersekolah di sekolah berasrama penuh, sahabat merupakan insan yang paling dekat dengan kita. Tidak kira sama ada sahabat di kelas, dorm mahupun asrama. Satu ungkapan yang sering saya mainkan di bibir saya adalah ucapan uhibbukafillah. Maksudnya adalah mencintaimu kerana Allah. Mesti ada yang tertanya-tanya bagaimana kita hendak pupuk rasa cinta kerana Allah.
                Perasaan cinta kerana Allah ini juga merupakan salah satu syarat bagi seseorang muslim untuk mencapai halawatul iman. Apa itu halawatul iman? Halawatul iman adalah kemanisan iman. Apakah syarat-syarat untuk mencapai darjat tersebut?

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Ada tiga hal, yang jika tiga hal itu ada pada seseorang, maka dia akan berasakan manisnya iman. (Iaitu) Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya; mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali kerana Allah; benci untuk kembali kepada kekufuran selepas Allah menyelamatkan darinya, seperti bencinya jika dicampakkan ke dalam api.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik ra)

                Manisnya iman adalah rasa nikmat ketika melakukan ketaatan kepada Allah, ketenangan jiwa, kesenangan hati dan lapangnya dada.
                Baiklah, kita tutup sebentar perbincangan tentang halawatul iman dan masuk kembali ke tajuk cinta kerana Allah.
Mencintai seseorang kerana Allah maksudnya menjaga hubungan kasih sayang antara seorang Muslim dengan saudaranya atas landasan iman kepada Allah SWT dan amal soleh.
Kita mencintai saudara kita bukan kerana keuntungan kebendaan atau harta, kita membencinya atau menjauhinya bukan kerana kemiskinan atau tidak memperoleh manfaat dunia darinya. Ukuran kecintaan kita kepadanya adalah atas dasar iman dan amal salih.Tanda mencintai seseorang muslim juga ialah menolongnya pada saat dia memerlukan bantuan, tidak membuka aib, tidak membenci, tidak iri dan dengki terhadap nikmat yang diberikan Allah kepada saudara kita.
Selain itu kita juga hendaklah mendoakan buat saudara kita tanpa pengetahuannya dan mengucapkan salam jika bertemu, bertanya khabar keadaannya, tidak berkelakuan sombong kepadanya.
Berdasarkan satu forum yang telah dihadiri, satu persoalan tentang cinta kerana Allah telah diutarakan kepada pihak panel dan berikut merupakan jawapannya ;
                "Jika kerana bercinta dengannya, kita makin mendekatkan diri dengan Allah, makin cinta kepada Allah, makin rindu kepada Allah, makin banyak beribadat kepada Allah, makin takut melakukan maksiat, makin berusaha menjadi hamba Allah yang lebih baik, maka itulah buktinya kita mencintainya kerana Allah.."

                "Sebaliknya, jika kerana kita bercinta dengannya, kita makin jauh dengan ALlah, makin berbuat maksiat, menambahkan himpunan dosa, bergayut di telefon sampai lupa ibadat, berchatting hingga tidur lewat sampai lalai melaksanakan solat subuh, berpegang tangan berpelukan melakukan maksiat, maka ini pula buktinya kita mencintainya bukan kerana Allah.."

                Jawapan dan contoh yang diberikan agak mudah untuk diterima, si penanya menganggukkan kepala tanda setuju dan saya sendiri juga turut akur dan mengiyakan apa yang dikatakan. Cinta kerana Allah. Begitulah hebat dan indah. Siapa yang mahu? Siapa yang berjaya memperolehnya? Berusahalah.. bermohonlah dari Allah, agar kita dikurniakan cinta itu, cinta kerana Allah.


Jika Salah Seorang?

                Bagaimana pula seandainya hanya salah seorang dari kita yang bercinta kerana Allah, tapi pasangan kita sebaliknya?

                Contoh mudah, si hawa yang dulunya serba sederhana, muslim sekadar melakukan yang wajib, bila berkenalan dengan seorang ustaz, sama-sama jatuh cinta lalu si hawa berusaha menjadi lebih baik dari sebelumnya. Memperbaiki diri, mendekatkan diri kepada Allah dan sebagainya.

                Berbeza dengan si ustaz yang dulunya menjaga ikhtilat dan pergaulan, banyak beribadat dan menjaga diri dari maksiat, sebaik sahaja mengenali si hawa, berubah sikap 180 darjah, mula kemaruk cinta hinggakan kalau boleh mahu bergayut di telefon 24jam sehari, demi rindu yang membara, sedikit demi sedikit sifat negatif menular dalam diri.

Semoga memberi manfaat kepada anda semua.
Salam ukhwah,
Mohd Ikmal bin Asmuni
5Azam
Pujangga 1
BADAR 2011
SPM 2011





No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...