Monday, 23 January 2012

MAULIDURRASUL

Assalamualaikum
            Tanggal 12 Rabiulawal menjelma lagi pada tahun ini. Hari yang amat dinanti-nantikan oleh seluruh umat islam, iaitu hari kelahiran junjungan besar kita, Nabi Muhammad s.a.w. jika kita lihat, pelbagai amalan dilakukan oleh umat islam untuk menyambut hari yang penuh makna ini. Kalimah selawat sentiasa membasahi bibir pengucapnya.
            Salah satu amalan yang sering dilakukan oleh umat islam terutamanya umat islam di Malaysia adalah bacaan Berzanji. Tahukah anda apa itu Berzanji? Mungkin ada yang sangat mengenalinya dan mungkin juga ada yang langsung tidak mengenalinya. Jika di SAMURA, berzanji merupakan salah satu acara yang dipertandingkan dalam Minggu Kesenian Islam. Kali ini, saya ingin mengajak anda untuk mengenali dengan lebih lanjut apa itu Berzanji.
            Kitab berzanji adalah sebuah kitab kumpulan sajak. Ia merupakan salah satu cabang seni suara warisan melayu dari golongan syair yang mempunyai unsur pengaruh Arab. Kitab berzanji ini mengandungi syair puji-pujian mengenai kehidupan Rasulullah s.a.w.

            Isi berzanji menceritakan tentang kehidupan Nabi Muhammad, yang disebutkan secara berturutan mengenai salasilah keturunannya, zaman kanak-kanak, remaja, pemuda sehingga diangkat menjadi rasul. Di dalamnya juga mengisahkan sifat-sifat mulia yang dimiliki Nabi Muhammad, serta pelbagai peristiwa untuk dijadikan teladan umat manusia.
           
            Sejarah Berzanji
            Nama Berzanji diambil dari nama pengarangnya yaitu Syekh Ja'far al-Barzanji bin Husin bin Abdul Karim. Beliau lahir di Madinah pada tahun 1690 dan meninggal dunia pada tahun 1766. Barzanji berasal dari nama sebuah tempat di Kurdistan, Barzinj. Karya tersebut sebenarnya berjudul 'Iqd al-Jawahir (Bahasa Arab, bererti kalung permata) yang disusun untuk meningkatkan rasa kecintaan kepada Nabi Muhammad saw, meskipun kini nama penulisnya yang lebih dikenali.
            Bagaimana kitab berzanji ini wujud? Menurut sejarah, ia wujud ketika peperangan antara islam dan kristian yang ketika itu angkatan islam dipimpin oleh Salahuddin Al-Ayyubi. Ketika itu, tentera kristian yang dipimpin oleh Richard the Lion Heart sedang meraikan hari Natal(Krismas), maka Salahuddin Al-Ayyubi  mengadakan sayembara menulis sajak-sajak pujian kepada Rasulullah s.a.w untuk dibacakan pada hari mengingati kelahiran nabi buat pertama kalinya. Sayembara ini telah dimenangi oleh Abu Jaafar dan karyanya dideklamasikan ketika hari mengigati kelahiran nabi atau lebih kita kenali sebagai Perayaan Maulid Rasul pada ketika ini.Sajak yang menceritakan Riwayat kelahiran Rasulullah s.a.w dalam kitab berzanji adalah mengikut turutan dan ia bertepatan dengan sirah@ riwayat kelahiran Rasulullah s.a.w yang sebenar. Jadi, Kita tak perlulah risau untuk membaca kitab Berzanji sebab ia tidak melanggar syariah islam.

            Pembacaan Berzanji pada umumnya dilakukan di majlis-majlis dengan niat untuk mendapat keberkatan. Misalnya pada waktu kelahiran bayi, mencukur rambut bayi (aqiqah), acara khatan, perkahwinan dan sebagainya. Di masjid-masjid perkampungan, biasanya jemaah duduk secara bersila. Bacaan Berzanji dialunkan secara bergilir seorang demi seorang sambil disahuti oleh jemaah lain dengan kalimah 'ALLAH'.
            Di Malaysia, terdapat juga adat pembacaan Berzanji yang dilakukan secara bersama-sama dengan bayi yang baru lahir dicukur rambutnya dalam bulatan oleh Imam dan ahli keluarga terdekat. Sementara baju atau kain orang-orang yang sudah memegang bayi tersebut, kemudian diberi titisan minyak wangi.
            Dewasa ini, bacaan berzanji semakin berkurangan walaupun Buku Berzanji masih mudah didapati.

Mohd Ikmal bin Asmuni
SPM 2011
BADAR 2011
5AZAM
PUJANGGA 1



No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...